Home

About Me

My photo

Hi there ! I’m Hasif Rahman, a freelance photographer based in Malaysia. Just a husband trying to make a living while pursuing his dream. I’m a father to be to my little princess in my wife’s little tummy. Picking up a camera in my early 20s and never putting it down again has been one of the most important things I’ve done in my life. I’m a photographer who loves to blog / review / writes about my life. I’m travelling the world with photography ~ Hoping you enjoy what you see. Take a seat, drink a cup of hot chocolate and stay a while. Have a good day reading !

NuffNang

Thursday, February 27, 2014

TRAVEL | PORT DICKSON


© 2014 Hasif Rahman - Holiday at Port Dickson



© 2014 Hasif Rahman -My Instagram In Action

"The world is a book and those who do not travel read only one page"

- Augustine of Hippo -

"The journey of a thousand miles begins with a single step"

- Laozi -


HARIMAU MALAYA | KEEP ON SUPPORTING




 © 2014 Hasif Rahman - Once a Harimau Malaya, forever will be


"Football fans share a universal language that cuts across many cultures and many personality types. A serious football fan is never alone. We are legion, and football is often the only thing we have in common"

- Hunter S. Thompson -


Sejak kecil lagi aku dah minat dengan bola sepak. Tetapi bola sepak yang diminati adalah English Premier League (EPL) dan pasukan kelab yang diminati adalah Manchester United ( The Red Devils ). Semuanya bermula apabila kawan - kawan ketika itu bercerita tentang David Beckham, pakar mengambil sepakan percuma. Dari cerita - cerita kawan tersebut, saya sendiri cuba melihatnya di Youtube. Maklumlah, pada waktu itu, ASTRO baru sahaja diperkenalkan, dan harga pakej yang disediakan pada ketika itu tidak semurah pada masa kini. Mungkin ada yang mengatakan, bil yang dibayar pada masa kini mahal, tidak melalui zaman ASTRO diperkenalkan. Untuk mendapat pakej movie dan bola sangat mahal. Berbalik kepada cerita, setelah menonton sendiri di Youtube, saya terpegun dengan skill yang dipamerkan, serta jersey merah dengan tajaan VODAFONE, membuatkan diri ini terus berkata, I'm a fan of Manchester United !

Habis semua player dalam pasukan tersebut di ingati dan hafal, serta apa sahaja aktiviti melibatkan perpindahan dan pembelian, taktikal dan persembahan, menjadi perbualan serta kita juga bercerita seakan - akan kita lebih handal menguruskan pasukan tersebut. Saat kalah, hati juga turut merasakan kecewa dan sedih dan saat kemenangan, habis dihebohkan ke sana sini. Biarpun menjadi sekadar penyokong, namun semangat itu membuatkan kita seolah - olah kita menyumbang kepada kemenangan pasukan tersebut.

Berbalik kepada Malaysia, Harimau Malaya. Apa itu? Dulu memang saya tidak ambil peduli tentang pasukan Harimau Malaya. Mana tidaknya, yang kedengaran hanya kekalahan demi kekalahan. Kalah dan kalah dan kalah. Entah bila menangnya. Namun, perasaan itu mula hilang apabila Harimau Malaya menunjukkan peningkatan baru - baru ini serta satu kumpulan penyokong ULTRAS berjaya menaikkan semula mood untuk memberikan sokongan kepada Harimau Malaya. Kemenangan kelihatan mula diperolehi. Saya yang dahulunya tidak mengambil tahu akan pasukan Harimau Malaya, kini menjadi penyokong. Buat pertama kalinya saya pergi menonton perlawanan Harimau Malaya vs Singapura di Stadium Bukit Jalil. Tetapi perlawanan tersebut berakhir dengan kekalahan. Kecewa juga, kali pertama menyokong di stadium, kekalahan yang saya saksikan. Apapun, orang selalu kata, once a fan, forever will be. 

Harimau Malaya, don't give up !



Monday, February 24, 2014

ADVISE | NEVER STOP DREAMING


 © 2014 Hasif Rahman - Candid at Putrajaya

"You may say I'm a dreamer, but I'm not the only one. I hope someday you'll join us. 
And the world will live as one"

- John Lennon -

"Life stops when you stop dreaming. Hope ends when you stop believing. 
Love ends when you stop caring"

- iliketoquote.com -

"Without leaps of imaginations or dreaming, we lose the excitement of possibilities. 
Dreaming, after all is a form of planning"

- Gloria Steinem -


Saturday, February 22, 2014

ADVISE | THE HIDDEN FEELINGS



 © 2014 Hasif Rahman - Engagement Outdoor Photoshoot


"It takes a lot of energy to be negative. You have to work at it. But smiling is painless. 
I'd rather spend my energy smiling"

- Eric Davis -


Percaya atau tidak, kadang - kadang kita terlalu memikirkan perkara yang negatif sampai tiada masa untuk memberikan diri kita memikirkan perkara yang positif. Kita terlalu memikirkan, perkara negatif itu sesuatu yang "berakhir sudah segalanya". Kadang - kadang perkara negatif itu bukan satu perkara yang besar, tetapi hanya sekadar "lalat yang mengganggu tidur kita". Kita kadang - kadang terlalu sukar untuk menerima kehendakNya. Kesukaran itu membuat kita berada dalam keadaan tertekan. Sebenarnya jika kita mudah untuk menerima ketentuanNya, hati kita akan rasa lebih tenang dan aura positif itu akan datang dengan sendirinya.

Hidup ini, memang penuh dengan cabaran. Semua orang akan melalui saat kesukaran tersebut. Ahh, bisa dikatakan tipu jika orang kata tidak pernah menghadapi cabaran dalam kehidupan. Bezanya adalah cara kita menghadapinya. Kadang - kadang kita hanya perlu senyum apabila di timpa masalah. Jangan tunjukkan diri kita lemah kepada orang lain kerana percayalah, saat kita tunjukkan diri ini lemah, saat itulah orang akan mengambil kesempatan pada kita. Pernah ada seorang sahabat menasihatkan diri ini, salah satu cara untuk menjadikan diri ini kuat menghadapi cabaran dunia ini, "travel the world". Dengan mengembara kita akan mendapat lebih banyak ilmu dan pengalaman. Semua itu akan menjadi senjata pada diri dalam melawan cabaran tersebut. Tidak semestinya perlu ke negara barat atau timur, kadang - kadang hanya ke negeri yang lain juga kita boleh belajar banyak perkara.

Ahh, kadang kala diri ini juga terbabas juga bila bertemu dengan cabaran.

Friday, February 21, 2014

TRAVEL | BROGA HILL


© 2014 Hasif Rahman - Broga Hill, Semenyih



"It is better to travel well than to arrive"

- Buddha -

"The world is a book and those who do not travel read only a page"

- Saint Augustine -

"To travel is to discover that everyone is wrong about other countries"

- Aldous Huxley -



Broga Hill. Satu tempat yang sangat menarik untuk dikunjungi. Mereka yang sudah biasa sudah pasti tahu di mana letaknya Broga Hill. Ia berada di Semenyih, di mana orang biasa mengatakan ia terletak di sempadan Selangor dan Negeri Sembilan. Masih saya ingat beberapa tahun yang lepas, saya beranggapan Broga Hill ini berada di luar negara. Perkataan Broga tersebut membuatkan saya merasakan ia berada di Indonesia. Namun fikiran saya salah kerana sebenarnya Broga Hill berada di Malaysia.

Pada 26 Februari, 2010, saya dan beberapa orang rakan berhasrat untuk ke Broga Hill. Salah satu tujuannya adalah untuk belajar mengambil gambar landscape dan juga menikmati matahari terbit yang dikatakan cantik untuk dilihat di puncak Broga Hill. Ketinggian Broga Hill adalah 400 meter namun bukanlah satu perjalanan yang memerlukan kita mendaki 90 darjah. Broga Hill lebih kepada pendakian yang tidak memerlukan tali dan tenaga untuk memanjat tetapi lebih seperti "Jungle Trackking". Seperti gambar yang diambil oleh saya diatas menggunakan Canon 1000D dan lens UWA 10-22mm, Broga Hill memang sentiasa dipenuhi dengan orang ramai. Hampir setiap minggu, kehadiran orang ramai tidak pernah kurang daripada 50 orang. Berbalik kepada cerita, kami sekumpulan bertolak dari rumah masing - masing pada jam 3 pagi dan berkumpul di stesen minyak berhampiran dan memulakan perjalanan sekitar jam 4 pagi. Setibanya di lokasi, kawasan tersebut agak gelap kerana tiada lampu jalan yang mencukupi namun, tidak perlu risau kerana walaupun seawal 4 ke 5 pagi, kawasan tersebut telah penuh dengan kenderaan oleh mereka yang turut mempunyai hasrat yang sama dengan kami.

Kami memulakan pendakian tersebut pada jam sekitar 5 pagi, dengan berbekalkan lampu suluh. Pada awalnya kami melalui satu ladang kelapa sawit. Bukan hanya kami sekumpulan sahaja ketika itu, malah ada pengunjung yang lain turut sama bersama - sama. Setelah melalui ladang kelapa sawit tersebut, maka bermula Broga Hill itu didaki. Sepanjang kami mendaki Broga Hill tersebut, keadaan tidak seperti yang digambarkan di dalam blog - blog, gambar - gambar ihsan Google dan lain - lain yang menyatakan terdapat rumput - rumput hijau dan lalang - lalang berwarna perang yang tinggi. Mungkin silap waktunya, keadaan ketika itu kelihatan rumput - rumput tersebut kekeringan dan menjadi sedikit perang serta ada kawasan - kawasan di mana rumput - rumput itu hitam, kesan dari kebakaran lalang seperti gambar di atas.

Hasrat kami untuk melihat matahari terbit tidak kesampaian atas dua faktor, di mana salah satunya kerana tidak mempunyai stamina atau persediaan awal bagi melakukan aktiviti fizikal tersebut, di mana pergerakan kami agak perlahan dan keduanya cuaca pada ketika itu juga agak mendung dan matahari tidak kelihatan dengan jelas. Untuk sampai ke puncak Broga Hill tersebut, kita akan melalui 3 puncak dahulu sebelum tiba ke puncak terakhir. Ketika gambar ini diambil, jika saya tidak silap, saya berada di puncak yang ketiga, dan saya terpegun dengan permandangan yang ada pada ketika itu. Sungguh kelihatan permandangan itu seperti berada di luar negara. Lebih - lebih kepada diri ini yang pertama kali ke Broga Hill.

Secara jujurnya, sepanjang saya melibatkan diri dengan fotografi, bermula pada tahun 2010 hingga 2014, gambar ini merupakan gambar terbaik yang pernah diambil oleh saya. Sehinggakan saya akan mencetak dalam saiz besar kanvas dan digantungkan di dalam bilik sebagai perhiasan. Entah mengapa, saya merasakan gambar tersebut seolah - olah hidup dan memberikan moment yang sangat bernilai. Setiap kali melihat gambar tersebut, diri ini akan merasakan begitu seronok untuk menjadi seorang pengembara. Semua penat lelah yang dirasakan, adalah berbaloi dengan hasil tangkapan yang diperoleh.

Beberapa nasihat boleh saya berikan bagi mereka yang ingin mendaki Broga Hill, antaranya : -

Berkumpulan
Sewajarnya mereka yang ingin mendaki Broga Hill, bergerak dalam kumpulan bagi memastikan keselamatan adalah terjamin kerana aktiviti mendaki ini bermula pada awal pagi dan dalam keadaan yang agak gelap. Empat ke lima orang adalah memadai dan jika lebih, bertambah meriah.

Travel Light
Tidak perlu membawa begitu banyak peralatan. Cukup sekadar keperluan asas seperti air mineral dan sedikit makanan seperti roti gardenia RM0.50 dan first aid kit. Kalau ingin membawa DSLR, cukup sekadar menggunakan 1 lens sahaja. Tidak perlu membawa 1 bag besar anda. Bagi baju - baju persalinan, boleh tinggalkan di dalam kereta. Boleh juga kalau nak dibawa bersama kalau berhasrat untuk bermalam di Broga Hill. Pastikan tidak menggunakan selipar ketika mendaki dan pastikan kasut yang digunakan adalah sesuai untuk mendaki kerana pada satu ketika, di mana cuaca agak kering, perjalanan tersebut akan menjadi sedikit licin.

Masa
Masa pendakian juga memainkan peranan penting kerana bagi mereka yang berpengalaman, waktu dari jam 10 pagi ke 5 petang adalah satu waktu yang sangat panas untuk mendaki dan kita akan mudah keletihan. Seperti ketika saya ingin turun semula dari Broga Hill, pada waktu itu adalah sekitar 1 tengahari dan perjalanan pulang kami sebenarnya agak panas dan letih.

Enjoy
Paling penting sekali, enjoy ! Kerana tidak semua yang ingin mendaki Broga Hill buat kali kedua ! Terutama bagi mereka yang tidak gemar dengan aktiviti fizikal.

Itulah serba sedikit pengalaman yang mampu saya kongsikan bersama dengan rakan - rakan. Bagi saya, jika ada peluang untuk ke sana, saya akan pergi dengan lebih persediaan terutama untuk mendapatkan gambar - gambar yang lebih menarik.


 

Saturday, February 15, 2014

PHOTOGRAPHY | WATERMARK


© 2014 Hasif Rahman - Watermark


"There are worse crimes than burning books. One of them is not reading them"

- Joseph Brodsky -



PHOTOGRAPHY | HAZIQ'S WEDDING





 © 2014 Hasif Rahman - Post Wedding Outdoor Photoshoot

Shall I compare thee to a summer's day?
Thou art more lovely and more temperate.
Rough winds do shake the darling buds of May,
And summer's lease hath all too short a date.

Sometime too hot the eye of heaven shines,
And often is his gold complexion dimmed;
And every fair from fair sometime declines,
By chance, or nature's changing course, untrimmed;

But thy eternal summer shall not fade
Nor lose possession of that fair thou ow'st,
Nor shall death brag thou wand'rest in his shade,
When in internal lines to Time thou grow'st.

So long as men can breathe, or eyes can see,
So long lives this, and this gives life to thee.


- William Shakespeare, Sonnet 18 -


MY HEART | NEVER STOP EATING



 © 2014 Hasif Rahman - With Love, Chilis


"Eat to please thyself, but dress to please others"

- Benjamin Franklin -


Sebenarnya, kami berdua memang suka makan, sangat suka makan, cuma yang bezanya, saya biasa makan di kedai - kedai yang biasa aku pergi sahaja. Tetapi Cik Tunang yang dicintai ini pula makan di kedai - kedai yang tidak pernah aku pergi lagi. Memang didikan keluarga saya makan di kedai - kedai biasa sahaja. Seperti di mamak, kedai tepi jalan, dan lain - lain. Bila ada duit lebih sedikit, KFC dan Mc Donald itu dikira satu perkara yang mewah. Paling mewah apabila sekeluarga pergi ke Pizza Hut. Namun setelah saya mula bekerja sendiri, mempunyai duit sendiri, dan berkenalan pula dengan dia, ini sedikit cerita, untuk pengetahuan anda semua :-


Sebenarnya,
Kita dua suka makan.
Sangat suka makan.
Cuma yang beza,
Aku ni makan kedai2 yang biasa aku makan.
Dia pulak makan di kedai2 yang tidak pernah aku makan.


Baru2 ni dia bawak aku makan di PapaRich.
Ya, betul.
Aku tak pernah makan di PapaRich.
Walaupun di Port Dickson ada.


Baru2 ni dia bawak aku makan di Dip N Dip
Ya, betul.
Aku tak pernah makan di Dip N Dip
Walaupun aku selalu tgk orang upload gambar di FB.


Baru2 ni dia bawak aku makan di Johnnys
Ya, betul.
Aku tak pernah makan di Johnnys
Walaupun aku selalu nampak di Alamanda.


Baru2 ni dia bawak aku makan di TGI Fridays
Ya, betul
Aku tak pernah makan di TGI Fridays
Walaupun dulu ada kawan asal Pekan Nanas janji nak belanja
Sampai skrang habuk pun takda, aku pun dah majuk tak sudah. Haha


Baru2 ni dia bawak aku makan di Bumbu Desa
Ya, betul
Aku tak pernah makan di Bumbu Desa
Walaupun aku tak...err..mmg tak tau pun wujud.
Haha


Apapun, kami memang suka makan
Dan terima kasih pada si dia, yang bawak ke kedai
Yang aku tak pernah pergi.
Bukan lagi kisah2 lama yang dating di Mcdonald dan KFC.
Haha

- Hasif Rahman -


K, bye.

Saturday, February 1, 2014

MY HEART | ONE STEP CLOSER


 © 2014 Hasif Rahman - Engagement, Credit to Aziziear.com


"Being deeply love by someone gives you strength, while loving someone deeply gives you courage"

- Lao Tzu -



4th January 2014.
Waktu yang dinantikan telah tiba.
Selama ini, aku hanya memerhatikan rakan - rakan melangkah ke kehidupan yang baru.
Perasaan mereka hanya dapat aku bayangkan.
Dari gambar - gambar mereka, jelas terbayang kegembiraan mereka.
Mana mungkin tidak gembira, selangkah ke kehidupan yang baru bersama orang tersayang.

Kini, tiba masanya aku sendiri melangkah selangkah ke kehidupan yang baru.
Ah..dulu aku kata, majlis pertunangan ni biasa sahaja. Nothing to worry.
Tetapi,
Apabila diri sendiri berada di dalam majlis itu, terasa degupan jantung semakin laju juga.
Tangan yang memegang kertas, boleh dilihat terketar-ketarnya.
Apa yang aku fikir ketika itu?
TANGGUNGJAWAB.

Selangkah ke kehidupan yang baru ini bukan seperti drama melayu.
Dimana setiap saat bersama di iringi lagu2 MELETOP ERA.
Dimana kemewahan melimpah.
Dimana kebahagian sentiasa bersama.
Dimana sentiasa dibuai mimpi.

Selangkah ke kehidupan yang baru ini sebenarnya TANGGUNGJAWAB, AMANAH.
Setiap saat bersama mesti jujur dan ikhlas.
Perbelanjaan harus dirancang bijak.
Ada pasang surutnya dalam hubungan.
Ada air mata yang menitis.
Namun,
Jika TANGGUNGJAWAB dan AMANAH itu dijaga dengan baik,
InsyaAllah, segala yang negatif akan menjadi positif.
Sabar dan sentiasa berdoa, itu kuncinya.

Alhamdulillah,
Alhamdulillah,
Alhamdulillah..
Kini aku menjadi En. Tunang pada Cik Tunang ini.
Seorang yang sangat bertanggungjawab.
Seorang yang sangat rajin.
Seorang yang sangat kuat.
Seorang yang sentiasa cuba menjadi yang terbaik.
Seorang yang mempunyai kepimpinan.
Seorang yang mempunyai naluri keibuan.

Aku yakin, dia boleh jadi seorang isteri yang terbaik buat diri ini.

Betul kata orang - orang tua,
Yang dicari untuk dijadikan isteri,
Bukanlah pada rupa.
Tetapi pada tanggujawab.
Tanggungjawab untuk menjadi seorang isteri.

Kini, aku menghitung detik,
Menghitung detik saat aku melafazkan
Aku Terima Nikahnya..
InsyaAllah.

Roses are Red
Violets are Blue
Pull me closer
And whisper I Love You~